Edit GoPro time-lapse dengan Vegas

Hari ini saya sengaja nyempetin waktu beresin/ngeraphin kamar yang udah hampir 2 bulan berantakan karena lebih asik belajar nyolder. Iseng ngerekam kegiatan tersebut pake kamera GoPro yang udah lama juga ga dipakai.

Sebelumnya kalo mo ngedit hasil time-lapsenya GoPro biasanya pake software bawaannya, tapi karena terlalu lama prosesnya; sekarang saya coba menggunakan software Vegas Pro 10.

Kebetulan caranya sudah ada yang share di Youtube, jadi ini hanya sebagai catatan saya aja πŸ˜€

1. Pertama, tentukan dulu nanti video akan dirender dengan frame-rate berapa.
2. Kemudian seting frame menjadi 1 per detik (atau 1 gambar per detik), caranya isi detik pada kolom New still image length (second) pada Tab Editing melalui menu -> Preferences -> Option
3. Rumus untuk mendapatakan 1 frame perdetik bisa dihitung dengan cara: 1/frame-rate. Misal jika nanti akan merender video dengan frame-rate 25 fps, maka 1/25=0.042 (0.042 yang diisi pada kolom New still image length (second)
4. Setelah itu masukan gambar yang akan diproses
5. Kemudian seting template pada project properties menjadi Match Media Settings (Pilih salah satu gambar sebagai acuan template)
6. Simpan sebagai project pertama

7. Buat project video baru dengan setingan frame-rate yang telah ditentukan pada awal tadi
8. Masukan/Import project pertama tadi kedalam project baru ini
9. Kemudian tambahkan lagu jika ingin
10.Proses Render.

Oia, setingan time-lapse pada GoPro saya set menjadi 1 gambar/10 detik. Proses capture dari jam 9.00 sampai 17.00, menghasilkan sekitar 1132 gambar (5,27GB).

Berikut ini, time-lapse hasil render saya πŸ™‚

Advertisements
Edit GoPro time-lapse dengan Vegas

“Eksperimin” Babak 2

Setelah percobaan pertama berhasil, ya boleh dikata begitulah kekeke… πŸ˜› ternyata masih ada semangad-semangad yang tertinggal, so sayang khan kalo ga dimanfaatin…

Berikut adalah beberapa beberapa eksperimin yang saya lakukan selama sepekan ini. Oh ya, mengapa saya bilang eksperimin bukan eksperimen? IMO yang saya lakukan adalah bukan suatu hal yang besar, cuma iseng kecil-kecilan ajah, hehe… πŸ˜›

Eksperimin I: Lampu Hias

Oke, sebenarnya setelah bermain dengan parallel port + relay + bohlam 40W kemarin saya jadi tertarik sama lampu-lampu kecil [led], jiaa… Pengen modding PC jadinya. Langsung ajah bongkar speker aktip, karena perasaan di situ ada lednya. Siapa tau kalo dicoba-coba colokin kasih daya 12V nyala, kekeke namanya juga coba-coba.

Tuh khan ada lampunya, bukan led tapi lampu hias. Pikir-pikir sejenak, kira-kira kuat ga ya lampu bginian dikasih daya 12V ntar angus lagi! Ahhh, sabodo teing, colok ajah langsung ke PSU and… It’s cool bro! Kelap-kelip kek warung remang-remang, wkk…

lampu nganten

Lampu hiasnya…

Sayangnya cuma ada 2 buah yang nyala, 8 sisanya mati!

Eksperimin II: Led Blink-blink

Hari selanjutnya…
Hmm, keknya 2 lampu kurang seru. Butuh yang lebih hidup dan lebih berwarna-warni. Kaga tau mo beli dimana lednya [yang pasti sih di Glodok banyak] searching di internet ajah and… Ahai ada yang jual! Beli sekalian sama fan yang blink-blink juga, so selain menarik perhatian juga bisa menyejukan saya punya CPU, hehe… πŸ˜€

LED

Ayo dirangkai dulu…

LED 2

Abis ntu tinggal di selip-selipin ajah di CPU…

Looks better… πŸ™‚

Eksperimin III: Winamp Plugin Meter

Nah eksperimin yang ke-3 ini rada berhubungan sama parallel port. Lagi nyari referensi tentang led eh nemu link ini. Jadi plugin winamp ini memvisualisasikan suara yang dikeluarkan winamp ke lampu led melalui parallel port.

wnp 1

Rangkai 8 buah led untuk dihubungkan ke parallel port…

wnp 2

Setelah terangkai, hubungkan dengan parallel port

It’s awesome…

Eksperimin IV: Turn it off !!!

Kalo eksperimin yang ke-4 ini emang sengaja dihubung-hubungin, antara postingan yang ini dan yang ini. Terus apa jadinya? Ya jadinya begitu! πŸ˜›

Pertama-tama saya seting PC saya sebagai SMS Gateway dengan engginenya pakai Gammu, selain itu saya jadiin PC saya ini sebagai pengontrol alat-alat kelistrikan di sekitarnya dengan memanfaatkan parallel port dan relay board. Abis itu bikinin sebuah program yang mendeteksi kalo ada sms masuk. Nah kalo ada sms masuk dengan format yang sudah ditentukan maka program akan mengeksekusi perintah yang dikirim melalui sms tersebut sehingga berpengaruh pada peralatan kelistrikan yang bersangkutan.

Saya menggunakan perintah sms: Relay n ON/OFF untuk mengontrol alat kelistrikan di kamar saya. Dimana n adalah nomor relay [0-7] dan ON/OFF digunakan untuk menentukan status alat kelistrikan yang bersangkutan [hidup/mati].

Pada eksperimin ini, speker aktip saya terhubung pada relay nomor 6. Jadi ketika saya kirim sms: Relay 6 ON, maka secara otomatis speker aktip di kamar saya hidup. Pun sebaliknya, kalo saya kirim sms: Relay 6 OFF maka PC di kamar saya akan bertindak tegas kepada speker aktip untuk membuatnya diam seketika itu juga! Wkk… πŸ˜€

Seperangkat komputer + Spker aktip seadanya...

PC + speker aktip seadanya…

Cerita ilustrasi:
Lagi asik-asik bercengkrama dengan my lovely PC sambil dengerin lagu enak, eh tiba-tiba emak nyuruh beli minyak tanah. Sebagai anak berbakti kepada orang tua berangkatlah saya menuju TKP. WTF!!! Ngantri panjang ajah! Damn, speker aktip masih hidup dirumah malah harus ngantri minyak tanah lagi [maonya dimatiin dulu gitu biar hemat listerik]…
Aha!!! Kirim SMS ajah dan masalah selesai, segitu ajah kok repot!!! Kirim SMS ke emak maksutnya, minta tulung matiin speker aktip di kamar. Jiaaa… πŸ˜€

Alhamdulillah…
Makes your imagination comes true!

“Eksperimin” Babak 2

Parallel Port

Motivasi tulisan ini sebenarnya berasal dari blognya om ozzie [Intel 8255 on Slackware 7.1] yang ditulisnya hampir 2 tahun yang lalu, gara-gara baca postingannya sampe sempet kursus microcontroler di Depok. Tapi sayangnya saya ga terusin karena materi yang saya dapat tidak sesuai dengan yang saya inginkan. Saya pengennya praktek bikin kaya yang ditulis di blognya om ozzie tapi dapetnya materi programing bahasa assembler, secara waktu saya masih awam dengan microcontroler [sekarang juga masih awam sih, hehe :D] so pas daftar kursus dapetnya yang Basic. But no regret for that all… πŸ™‚

Nah sekarang saya telah membangkitkan kembali semangat-semangat terpendam dahulu untuk mempraktekan apa yang telah diposting di blognya om ozzie, walaupun dengan modal ilmu seadanya plus kenekatan plus pernah kesetrum plus baca-baca referensi dari buku maupun internet saya pun melaju, jiaa…

Walaupun agag berbeda dengan om ozzie yang menggunakan PPI 8255 + Slackware 7.1 [yang penting dapet semangadnya bro], disini saya memanfaatkan Paralel Port atau Port Printer + Windows ajah :D. Saya coba yang kira-kira saya mampu dulu. Btw paralel port dengan PPI 8255 sama ajah ya? Anybody could explain to me? I’ll be very glad you know…

Apa sih paralel port? Paralel port ya port yang biasa dipake buat koneksi antara printer dengan komputer [gampangnya sih kek gitu :p] makanya sering juga disebut sebagai printer port. Bentuknya seperti huruf D, terdiri dari 25 pin dan biasanya terletak dibelakang CPU.

Ternyata setelah baca sana-sini, kegunaan paralel port ga hanya untuk koneksi ke printer ajah tapi bisa juga dihubungkan dengan peralatan elektronik di sekitar kita.

Pengennya saya sih yang gampang ajah, yaitu bagaimana saya bisa matiin lampu dikamar tapi dari PC, hehe. So apa yang harus saya lakukan? Ya praktek, secara khan udah punya modalnya.

Pertama-tama saya harus paham dulu konsep kerja dari paralel port minimal di otak saya kegambar lah. Pin dari paralel port ada 25 tapi kita bisa memanfaatkan 8 pin keluaran [data lines] dan sinyal ground [signal ground] ajah. Nah pin keluaran tersebut akan berdaya 0V ketika dalam low logic level (0) dan +5V ketika dalam high logic level(1).


Nah 8 pin keluaran + sinyal ground inih yang nantinya saya hubungkan dengan relay board, terus dari relay board ke peralatan elektronik deh [sampe juga ke inti cerita, huh].

Ngomongin relay board ada cerita lagiΒ  nih, kemaren waktu belinya ditanya sama mas-mas yang jual karena sebelumnya saya mo beli kabel printer juga tapi gak ada, sehinnga akhirnya terkuaklah pertanyaan: “Emangnya mo bikin apa mas?” tanya mas-mas, saya jawab ajah: “Mo bikin interfacing pake VB mas melalui parallel port”. “Wah mesti pake mikon/kit itu mas, tapi kalo mas mo coba ya silahkan [sambil mewanti-wanti saya akan kerusakan yang mungkin terjadi]” balas mas-mas. Dalam hati: “Wah gara-gara gagal nih praktek” secara udah 2 tahun baru semangad mo nyoba lagi eh jadi ketar-ketir denger perkataan mas-mas tadi palagi pasti khan mas-mas itu pasti paham bangat sama microcontroler/instruments electronics. But thank’s mas buat wanti-wantinya, apa mo dikata gairah pengen nyoba postingannya om ozzie udah ga tertahan. Duh ga fokus lagi nih topik, hehe…

Lah kalo relay board apaan? Mmm, pemutus arus listrik? Teori lagi nih, dah ah praktek.. kekekeke…

Bismillah,,,
Relay Board

Akhirnya kebeli juga nih relay board,,,

Relay Board lagi

Tuh ada skemanya, sok dipelajari.. πŸ˜€

Hack Gamepas

Karena ga dapet kabel printer maka konektor Gamepad pun jadi, xixixi…

Hack gamepad+hack relay too

Ga ada konektor buat relay yang 10 pin, hmm…

Combine+Solder

Solder!!! Awas panas!!!

Relay Board Ready To Use

Akhirnya selesai sudah perangkaian antar komponen, sebagai bahan testing saya gunakan bohlam 40W [biar terang sekalian, wkk]

Oh ya saya juga bikin interfacenya pakai VB6 …

interfacing1

interfacing2

Let’s taste it,

Alhamdulillah…

Lastly >> Saya ga tau ternyata ada bokap dibelakang lagi ngeliatin saya praktek, then he said: “Lagi ngerakit BOM lo?” me: “????”

Parallel Port

My Short Movie’s

Waduh nih blog keknya mangkin doyong ga di isi-isi.
Okeh deh dipostingan irul kali ini, irul akan bercerita tentang…
Aduh cerita apaan ya? Oia tentang ketertarikan irul akan audio visual yang dimulai sejak liburan hari raya idul fitri lalu.
Ya bermula dari iseng foto-foto kemudian beralih ke gambar yang bergerak… Hmmm, liat ajah deh hasilnya, cuma ini masih yang pendek durasinya.

Nih satu lagi,

My Short Movie’s

Install Slackware On HDD SATA

Special Edition Buat Om Kien

Haha… Najong dah! Emang dasar ya orang tuh kalo belajar sesuatu mesti harus sabar, teliti n kepala dingin. Ngiks…

Bermula dari pengen ngingstal Slackware 12.0 dikantor (now, old office for me) yang kebetulan pake Hardddisk SATA. Aku [Budi Anduk mode: ON] bersama Om Kien try-try bolak balik gonta-ganti kernel pada saat booting tapi tetep tuh ga kedetek HDD-nya pas di CFDISK (katanya ga permisi gitu, wkk). Udah tanya temen-temen katanya bisa tapi kok ga bisa-bisa!

Nah semalem iseng-iseng Aku coba dirumah, kebetulan ada HDD tipe SATA nyasar di CPU Aku. Perlahan namun pasti Aku coba simak, perhatikan order by order pada saat booting. Tekan F2 (untuk more option), reading word by word. Ah kagak ngatri. Langsung ajah teken Enter!

[Booting in progress]

Udah login terus khan Aku pasti harus ngecek (bikin partisi juga kalo belum dibikin) hdd dulu dong supaya tau dimana harus nanem Slackwarenya, iya dong! Cek pake CFDISK masih sama, ga kebaca juga. Pake FDISK? Ups, there is an answer in FDISK.

Here finally the solution i have found, to check where is your SATA HDD just write this command:

CFDISK /dev/sdx

Where x is flexibel according to your HDD SATA state. Ternyata cuman kurang tepat saat nambahin embel-embel setelah CFDISKnya.

Have fun n don’t forget to CMIIW… πŸ™‚

Install Slackware On HDD SATA