“Eksperimin” Babak 2

Setelah percobaan pertama berhasil, ya boleh dikata begitulah kekeke… πŸ˜› ternyata masih ada semangad-semangad yang tertinggal, so sayang khan kalo ga dimanfaatin…

Berikut adalah beberapa beberapa eksperimin yang saya lakukan selama sepekan ini. Oh ya, mengapa saya bilang eksperimin bukan eksperimen? IMO yang saya lakukan adalah bukan suatu hal yang besar, cuma iseng kecil-kecilan ajah, hehe… πŸ˜›

Eksperimin I: Lampu Hias

Oke, sebenarnya setelah bermain dengan parallel port + relay + bohlam 40W kemarin saya jadi tertarik sama lampu-lampu kecil [led], jiaa… Pengen modding PC jadinya. Langsung ajah bongkar speker aktip, karena perasaan di situ ada lednya. Siapa tau kalo dicoba-coba colokin kasih daya 12V nyala, kekeke namanya juga coba-coba.

Tuh khan ada lampunya, bukan led tapi lampu hias. Pikir-pikir sejenak, kira-kira kuat ga ya lampu bginian dikasih daya 12V ntar angus lagi! Ahhh, sabodo teing, colok ajah langsung ke PSU and… It’s cool bro! Kelap-kelip kek warung remang-remang, wkk…

lampu nganten

Lampu hiasnya…

Sayangnya cuma ada 2 buah yang nyala, 8 sisanya mati!

Eksperimin II: Led Blink-blink

Hari selanjutnya…
Hmm, keknya 2 lampu kurang seru. Butuh yang lebih hidup dan lebih berwarna-warni. Kaga tau mo beli dimana lednya [yang pasti sih di Glodok banyak] searching di internet ajah and… Ahai ada yang jual! Beli sekalian sama fan yang blink-blink juga, so selain menarik perhatian juga bisa menyejukan saya punya CPU, hehe… πŸ˜€

LED

Ayo dirangkai dulu…

LED 2

Abis ntu tinggal di selip-selipin ajah di CPU…

Looks better… πŸ™‚

Eksperimin III: Winamp Plugin Meter

Nah eksperimin yang ke-3 ini rada berhubungan sama parallel port. Lagi nyari referensi tentang led eh nemu link ini. Jadi plugin winamp ini memvisualisasikan suara yang dikeluarkan winamp ke lampu led melalui parallel port.

wnp 1

Rangkai 8 buah led untuk dihubungkan ke parallel port…

wnp 2

Setelah terangkai, hubungkan dengan parallel port

It’s awesome…

Eksperimin IV: Turn it off !!!

Kalo eksperimin yang ke-4 ini emang sengaja dihubung-hubungin, antara postingan yang ini dan yang ini. Terus apa jadinya? Ya jadinya begitu! πŸ˜›

Pertama-tama saya seting PC saya sebagai SMS Gateway dengan engginenya pakai Gammu, selain itu saya jadiin PC saya ini sebagai pengontrol alat-alat kelistrikan di sekitarnya dengan memanfaatkan parallel port dan relay board. Abis itu bikinin sebuah program yang mendeteksi kalo ada sms masuk. Nah kalo ada sms masuk dengan format yang sudah ditentukan maka program akan mengeksekusi perintah yang dikirim melalui sms tersebut sehingga berpengaruh pada peralatan kelistrikan yang bersangkutan.

Saya menggunakan perintah sms: Relay n ON/OFF untuk mengontrol alat kelistrikan di kamar saya. Dimana n adalah nomor relay [0-7] dan ON/OFF digunakan untuk menentukan status alat kelistrikan yang bersangkutan [hidup/mati].

Pada eksperimin ini, speker aktip saya terhubung pada relay nomor 6. Jadi ketika saya kirim sms: Relay 6 ON, maka secara otomatis speker aktip di kamar saya hidup. Pun sebaliknya, kalo saya kirim sms: Relay 6 OFF maka PC di kamar saya akan bertindak tegas kepada speker aktip untuk membuatnya diam seketika itu juga! Wkk… πŸ˜€

Seperangkat komputer + Spker aktip seadanya...

PC + speker aktip seadanya…

Cerita ilustrasi:
Lagi asik-asik bercengkrama dengan my lovely PC sambil dengerin lagu enak, eh tiba-tiba emak nyuruh beli minyak tanah. Sebagai anak berbakti kepada orang tua berangkatlah saya menuju TKP. WTF!!! Ngantri panjang ajah! Damn, speker aktip masih hidup dirumah malah harus ngantri minyak tanah lagi [maonya dimatiin dulu gitu biar hemat listerik]…
Aha!!! Kirim SMS ajah dan masalah selesai, segitu ajah kok repot!!! Kirim SMS ke emak maksutnya, minta tulung matiin speker aktip di kamar. Jiaaa… πŸ˜€

Alhamdulillah…
Makes your imagination comes true!

“Eksperimin” Babak 2

Parallel Port

Motivasi tulisan ini sebenarnya berasal dari blognya om ozzie [Intel 8255 on Slackware 7.1] yang ditulisnya hampir 2 tahun yang lalu, gara-gara baca postingannya sampe sempet kursus microcontroler di Depok. Tapi sayangnya saya ga terusin karena materi yang saya dapat tidak sesuai dengan yang saya inginkan. Saya pengennya praktek bikin kaya yang ditulis di blognya om ozzie tapi dapetnya materi programing bahasa assembler, secara waktu saya masih awam dengan microcontroler [sekarang juga masih awam sih, hehe :D] so pas daftar kursus dapetnya yang Basic. But no regret for that all… πŸ™‚

Nah sekarang saya telah membangkitkan kembali semangat-semangat terpendam dahulu untuk mempraktekan apa yang telah diposting di blognya om ozzie, walaupun dengan modal ilmu seadanya plus kenekatan plus pernah kesetrum plus baca-baca referensi dari buku maupun internet saya pun melaju, jiaa…

Walaupun agag berbeda dengan om ozzie yang menggunakan PPI 8255 + Slackware 7.1 [yang penting dapet semangadnya bro], disini saya memanfaatkan Paralel Port atau Port Printer + Windows ajah :D. Saya coba yang kira-kira saya mampu dulu. Btw paralel port dengan PPI 8255 sama ajah ya? Anybody could explain to me? I’ll be very glad you know…

Apa sih paralel port? Paralel port ya port yang biasa dipake buat koneksi antara printer dengan komputer [gampangnya sih kek gitu :p] makanya sering juga disebut sebagai printer port. Bentuknya seperti huruf D, terdiri dari 25 pin dan biasanya terletak dibelakang CPU.

Ternyata setelah baca sana-sini, kegunaan paralel port ga hanya untuk koneksi ke printer ajah tapi bisa juga dihubungkan dengan peralatan elektronik di sekitar kita.

Pengennya saya sih yang gampang ajah, yaitu bagaimana saya bisa matiin lampu dikamar tapi dari PC, hehe. So apa yang harus saya lakukan? Ya praktek, secara khan udah punya modalnya.

Pertama-tama saya harus paham dulu konsep kerja dari paralel port minimal di otak saya kegambar lah. Pin dari paralel port ada 25 tapi kita bisa memanfaatkan 8 pin keluaran [data lines] dan sinyal ground [signal ground] ajah. Nah pin keluaran tersebut akan berdaya 0V ketika dalam low logic level (0) dan +5V ketika dalam high logic level(1).


Nah 8 pin keluaran + sinyal ground inih yang nantinya saya hubungkan dengan relay board, terus dari relay board ke peralatan elektronik deh [sampe juga ke inti cerita, huh].

Ngomongin relay board ada cerita lagiΒ  nih, kemaren waktu belinya ditanya sama mas-mas yang jual karena sebelumnya saya mo beli kabel printer juga tapi gak ada, sehinnga akhirnya terkuaklah pertanyaan: “Emangnya mo bikin apa mas?” tanya mas-mas, saya jawab ajah: “Mo bikin interfacing pake VB mas melalui parallel port”. “Wah mesti pake mikon/kit itu mas, tapi kalo mas mo coba ya silahkan [sambil mewanti-wanti saya akan kerusakan yang mungkin terjadi]” balas mas-mas. Dalam hati: “Wah gara-gara gagal nih praktek” secara udah 2 tahun baru semangad mo nyoba lagi eh jadi ketar-ketir denger perkataan mas-mas tadi palagi pasti khan mas-mas itu pasti paham bangat sama microcontroler/instruments electronics. But thank’s mas buat wanti-wantinya, apa mo dikata gairah pengen nyoba postingannya om ozzie udah ga tertahan. Duh ga fokus lagi nih topik, hehe…

Lah kalo relay board apaan? Mmm, pemutus arus listrik? Teori lagi nih, dah ah praktek.. kekekeke…

Bismillah,,,
Relay Board

Akhirnya kebeli juga nih relay board,,,

Relay Board lagi

Tuh ada skemanya, sok dipelajari.. πŸ˜€

Hack Gamepas

Karena ga dapet kabel printer maka konektor Gamepad pun jadi, xixixi…

Hack gamepad+hack relay too

Ga ada konektor buat relay yang 10 pin, hmm…

Combine+Solder

Solder!!! Awas panas!!!

Relay Board Ready To Use

Akhirnya selesai sudah perangkaian antar komponen, sebagai bahan testing saya gunakan bohlam 40W [biar terang sekalian, wkk]

Oh ya saya juga bikin interfacenya pakai VB6 …

interfacing1

interfacing2

Let’s taste it,

Alhamdulillah…

Lastly >> Saya ga tau ternyata ada bokap dibelakang lagi ngeliatin saya praktek, then he said: “Lagi ngerakit BOM lo?” me: “????”

Parallel Port

Keutamaan Shalat Tarawih

Seorang Ulama besar Sayid Utsman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syakir Al-Khaubawi, yang hidup di abad ke 13 H. menjelaskan keistimewaan malam-malam Ramadhan mulai dari awal hingga akhir yang terurai dalam kitab Durratun Nashihin. Sebagaimana beliau mencantumkan hadis yang bersumber dari Ali bin Abi Thalib ra.: Nabi Saw. ditanya tentang berbagai keutamaan tarawih di bulan Ramadhan, beliau menjawab:

  • Pada malam pertama, orang mukmin keluar dari dosanya seperti saat ia dilahirkan oleh ibunya.
  • Pada malam kedua, ia dan kedua orang tuanya diampuni segala dosanya, jika kedua orang tuanya itu mukmin.
  • Pada malam ketiga, seorang malaikat berseru dari bawah ‘Arsy: “Mulailah beramal, semoga Allah mengampuni dosamu yang telah lewat.”
  • Pada malam keempat, ia memperoleh pahala seperti pahala membaca kitab Taurat, Injil, Zabur dan Alquran.
  • Pada malam kelima, Allah memberinya pahala seperti orang yang shalat di Masjidil Haram, Masjid Madinah dan Masjidil Aqsha.
  • Pada malam keenam, Allah memberinya pahala orang yang bertawaf di Baitul Makmur, setiap batu dan cadas memohonkan ampunan untuknya.
  • Pada malam ketujuh, seolah-olah ia sederajat dengan Nabi Musa as. atas kemenangan Fir’aun dan Hamam.
  • Pada malam kedelapan, Allah memberinya apa yang pernah Dia berikan kepada Nabi Ibrahim as.
  • Pada malam kesembilan, Allah menyamakan ibadahnya sebagaimana ibadah Nabi Saw.
  • Pada malam kesepuluh, Allah mengaruniai kebaikan di dunia dan akhirat.
  • Pada malam kesebelas, ia keluar dari dunia seperti saat ia dilahirkan dari perut ibunya.
  • Pada malam kedua belas, ia datang pada hari kiamat sedang wajahnya bagaikan bulan di malam purnama. Pada malam ketiga belas, ia datang pada hari kiamat dalam keadaan aman dari setiap keburukan.
  • Pada malam keempat belas, para malaikat datang seraya memberi kesaksian untuknya, bahwa dia telah melakukan shalat tarawih, maka Allah tidak menghisabnya pada hari kiamat.
  • Pada malam kelima belas, ia didoakan oleh para malaikat yang memikul ‘Arsy dan Kursi.
  • Pada malam keenam belas, Allah menetapkan baginya bebas dari siksa neraka dan keleluasaan untuk masuk ke dalam surga.
  • Pada malam ketujuh belas, ia diberi pahala seperti pahala para nabi.
  • Pada malam kedelapan belas, seorang malaikat menyeru: “Hai hamba Allah, sesungguhnya Allah rida kepadamu dan kepada ibu bapakmu.”
  • Pada malam kesembilan belas, Allah mengangkat derajatnya dalam surga Firdaus.
  • Pada malam kedua puluh, Allah memberi pahala seperti pahala para syuhada dan shalihin.
  • Pada malam kedua puluh satu, Allah membangun untuknya sebuah gedung dari cahaya.
  • Pada malam kedua puluh dua, ia datang pada hari kiamat dalam keadaan aman dari setiap kesedihan dan kesusahan.
  • Pada malam kedua puluh tiga, Allah membangun untuknya sebuah kota dalam surga.
  • Pada malam kedua puluh empat, ia memperoleh dua puluh empat doa yang dikabulkan.
  • Pada malam kedua puluh lima, Allah menghapuskan dirinya dari azab kubur.
  • Pada malam kedua puluh enam, Allah mengangkat pahalanya selama empat puluh tahun.
  • Pada malam kedua puluh tujuh, ia dapat melewati shirath (jalan) pada hari kiamat, bagaikan kilat yang menyambar.
  • Pada malam kedua puluh delapan, Allah mengangkat baginya seribu derajat dalam surga.
  • Pada malam kedua puluh sembilan, Allah memberinya pahala seribu haji yang diterima.
  • Dan pada malam ketiga puluh, Allah berfirman: “Hai hamba-Ku, makanlah buah-buahan surga, mandilah dari air Salsabil dan minumlah dari Kautsar. Akulah Tuhanmu dan engkau hamba-Ku.”

Semoga bermanfaat dan tambah semangat sholat tarawihnya.

Sumber: Pesantren Akmaliah

Keutamaan Shalat Tarawih

Assalamu’alaikum

Dapet kiriman email, isinya kek gini :

Kubur Setiap Hari Menyeru Manusia Sebanyak Lima (5) Kali :
1. Aku rumah yang terpencil,maka kamu akan senang dengan selalu membaca
Al-Quran
2. Aku rumah yang gelap, maka terangilah aku dengan selalu solat malam
3. Aku rumah penuh dengan tanah dan debu, bawalah amal soleh yang
menjadi hamparan
4. Aku rumah ular berbisa, maka bawalah amalan Bismillah sebagai
penawar
5. Aku rumah pertanyaan Munkar dan Nakir, maka banyaklah bacaan
“Laa ilahaillallah, Muhammadar Rasulullah”, supaya kamu dapat
menjawabnya

Lima Jenis Racun dan Lima Penawarnya :
1. Dunia itu racun, zuhud itu obatnya
2. Harta itu racun, zakat itu obatnya
3. Perkataan yang sia-sia itu racun, zikir itu obatnya
4. Seluruh umur itu racun, taat itu obatnya
5. Seluruh tahun itu racun, Ramadhan itu obatnya

Nabi Muhammad S.A.W bersabda: Ada 4 di pandang sebagai ibu, yaitu :
1. Ibu dari segala OBAT adalah SEDIKIT MAKAN
2. Ibu dari segala ADAB adalah SEDIKIT BERBICARA
3. Ibu dari segala IBADAT adalah TAKUT BERBUAT DOSA
4. Ibu dari segala CITA CITA adalah SABAR

Orang Yang Tidak Melakukan Sholat :
Subuh : Dijauhkan cahaya muka yang bersinar
Zuhur : Tidak diberikan berkah dalam rezekinya
Ashar : Dijauhkan dari kesehatan/kekuatan
Maghrib : Tidak dipatuhi oleh anak-anaknya
Isyak : Dijauhkan ketenangan dalam tidurnya

Semoga bermanfaat… amien…

Assalamu’alaikum

Temukan Cinta Anda [Dalam Pekerjaan]

Bila anda tak mencintai pekerjaan anda, maka cintailah orang-orang yang bekerja di sana. Rasakan kegembiraan dari pertemanan itu dan pekerjaan pun jadi menggembirakan.
Bila anda tak bisa mencintai rekan-rekan kerja anda, maka cintailah suasana dan gedung kantor anda. Ini mendorong anda untuk bergairah berangkat kerja dan melakukan tugas-tugas dengan lebih baik lagi.
Bila toh anda juga tidak bisa melakukannya, cintai setiap pengalaman pergi, pulang, dari, dan ke tempat kerja anda. Perjalanan yang menyenangkan [bukankah] menjadikan tujuan tampak menyenangkan juga.
Namun bila anda tak menemukan kesenangan disana, maka cintai apa pun yang bisa anda cintai dari kerja anda; tanaman penghiasm cicak di atas dinding [coba bayangin sampe cicak disuruh didemenin] atau gumpalan awan dari balik jendela [gambar awan di desktop komputer]. Apa saja !
Bila anda tak menemukan yang bisa anda cintai dari pekerjaan anda, maka mengapa anda di situ ? Tak ada alasan bagi anda untuk tetap bertahan. Cepat pergi dan carilah apa yang anda cintai, lalu bekerjalah disana. Hidup hanya sekali, tak ada yang lebih indah selain melakukan [sesuatu/pekerjaan] dengan rasa cinta yang tulus.

Sumber: Situs Informasi tentang CIA [http://www.odci.gov]

Temukan Cinta Anda [Dalam Pekerjaan]